Istri dan anak boss

Kejadian ini engga disengaja pada awal bulan Desember 2019…Saat itu saya lagi tidur dikantor, jarak rumah bos dan kantor saya cuma 2 km lah kira-kira. Sebenernya dia ini bukan boss langsung dan engga pernah jadi atasan saya. Dia lebih senior aja dikantor yang dulu, kantor salah satu group konglomerat di Indonesia. Orangnya suka teknologi dan kerjanya keluar negeri terus. Suatu malam, jam 10an gitu pas lagi hujan gede, si boss telpon saya menanyakan saya ada dimana. Saya bilang kalo saya ada dikantor. Terus dia minta tolong tengokin rumahnya karena mati lampu saat itu dan istrinya dirumah sendirian. Saya adalah type orang yang malas keluar kalo kena air hujan setetespun, but karena dia yang telepon yah mau engga mau kudu berangkat. Kepalang udah pake kaos tidur dan celana panjang batik tanpa celana dalam, saya keluarin mobil juga akhirnya. Sampe depan rumahnya, hujan masih gede aja, saya call istrinya dari depan untuk bilang kalo saya udah sampe. Cukup lama juga nunggu dimobil sampe akhirnya pintu pagar dibuka dengan payungan. Setelah masuk dan kunci pagar, si istri minta maaf karena udah bikin susah saya untuk datang. Saya bilang gapapa kok, kan kita udah kenal lama. Sang istri cuma pake bath robe karena mau mandi tapi air mati. Saya bilang bukannya rumah ini ada tower airnya, dan sang istri malah bingung. Saya tau karena waktu pembangunan rumah ini saya menjadi salah satu mandornya. Akhirnya saya cek keatas lewat tangga samping dengan payungan, ternyata kran kebawahnya engga dibuka. Setelah saya buka, kran dibawah langsung ada airnya tapi yah kudu irit pake airnya.

Istri boss namanya Fifi (bukan nama sebenarnya), seorang yang berpendidikan tinggi dengan jabatan Direktur disalah satu bank luar negeri yang ada di Jakarta. Orangnya seperti panlok kebanyakan, berbadan mungil, kulit putih, engga tinggi juga…sekitar 160 cm berat seimbang dan toket juga ga gede, sudah punya anak remaja 2 orang, umur 46 tahun kalo ga salah. Ngomongnya juga teratur, lebih banyak senyum…konon kalo marah ruaaar biasaaaa hehehe
Anyway, saya bilang sama ci Fifi kalo air udah bisa kok dan bisa lanjut mandi. Dia minta saya temenin dikamarnya. Saya tau persis lokasi kamarnya karena beberapa kali ngobrol sama si boss dikamar. Dan dirumah itu saya sudah bukan orang asing lagi. Saya sempet menolak tapi ci Fifi bilang dia takut. Dia juga sempet bercanda, “Ga mungkin lah Eddy napsu sama saya…udah tua gini.” Saya bilang justru saya ga suka abg wkwkwk dan ci fifi ga percaya. Saya sempet bilang tanpa pikir lagi kalo badan dia masih ok banget. Seperti biasa cewe kan kalo dipuji bisa langsung gimana gitu…bener yah? Sambil mandi kita ngobrol…mulai dari masalah kerjaan sampe nyerempet masalah sex juga. Kesan yang saya tangkap adalah ci Fifi kurang sentuhan karena si boss hidupnya diluar rumah dan gila kerja. Oh iya dia juga ikut happy denger saya mau merit dalam waktu dekat…Saya bales ledek kalo Livi (anak yang gede) juga udah mau merit, kan udah punya pacar saya denger-denger. Intinya kita ketawa-tawa…ci Fifi juga bilang kalo dia orangnya suka nekat…eheeem…

Ga lama dia selesai mandi dan keluar dengan badan dan kepala dibungkus handuk. Dia sempat panggil-panggil saya karena saya ada didepan kamar. Kembali saya memuji badan dia dengan rambut basahnya, mukanya langsung tersipu malu tapi horny kali wkwkwk Saya bilang mau kedapur bikin teh karena emang tadi saya sempet kena hujan juga. Rumah cukup gelap, emergency lights cuma ada dibeberapa sudut rumah. Salah satu tangan saya julurkan kebelakang dengan maksud saya yang nuntun jalan didepan dan doi pegang tangan saya aja. Turun tangga…entah sengaja atau engga dia sedikit nyelonong dan nubruk badan saya..langsung saya dipeluk dari belakang sambil say sorry. Saya siy udah tau lah trik-trik kayak gini, tapi juga jaim dooong wkwkwk biar engga dibilang mupeng deh. Didapur sambil bikin teh, dia bilang kalo baju saya basah…nanti pake kaos punya anak cowonya aja. Dia say sorry lagi karena dia sadar kalo saya udah pake pakaian tidur…Handuk yang dikepala dia dikasih kesaya untuk lap kepala saya. Yah sud saya mah orangnya nurutan aja wkwkwk Udara emang panas didapur, ngomong juga agak susah karena suara hujan deras diluar…saya sendiri engga begitu ingat kenapa tiba-tiba kita udah ciuman aja. Pipi saya ditahan tangannya dan kita ciuman mesra…Dipikiran saya sempat ragu, orang yang saya kira alim kok bisa yah nyosor duluan. Tangannya pun langsung pegang titit saya dari luar celana tidur batik saya. Sumpah tangan saya belum menjalar kemana-mana…masih terkesima aja.Baru setelah itu kedua telapak tangan saya mendarat dipantatnya dan ciumannya semakin ganas!

Fifi : Please fuck me tonite, Ed…its been a while since last time.
Saya : Really? Oh ok…ajarin yah, ci
Fifi : Halaaah…Eddy niy yang sering daripada saya. Justru saya yang minta ajarin…manut aja deh entar disuruh apa sama kamu.

Karena udah kepalang nanggung…namanya kucing disodorin ikan yah diemat doong wkwkwk Saya tarik aja tuh handuk yang bungkus badan dia…ga mau kalah baju kaos saya juga ditarik ke atas. Tangan saya juga udah remes-remes toketnya yang mulai mengeras…saya angkat dia dan dudukin dimeja dapur…terus saya langsung kangkangin kakinya dan memposisikan kepala saya diantara pahanya…jilmek dimulai hehehe dia mendesah-desah ga karuan…karena hujan dan rumahnya gede, jadi saya tidak khawatir didenger orang lain. Kepala saya diteken-teken sama ci Fifi kearah mekinya…rambut saya juga diacak-acak. Kita terus ciuman lagi…dia minta gantian…dia turun dari meja dapur dan buka celana batik saya. Jongkok dan mulai ngocokin titit saya yang mulai keras sambil matanya eye contact dengan saya.

Saya : Are you sure wanna do it?
Fifi : To be honest…yesss…but I dont know the best way to suck a dick. Saya pernah isep punya xxx (nama suaminya), cuma ga lama dia udah orgasme, untungnya ga dimulut saya.
Saya : Oh ok…you can learn by doing wkwkwk tapi hati-hati kena gigi yah
Fifi : Wkwkwk aset nasional yah…nanti kalo lecet pacar Eddy nanya deh

Saya ambil jarinya ci Fifi dan kasih dia contoh cara ngisep yang benar. Dia happy banget karena ada yang kasih guide. Sambil jongkok dia mulai pelan-pelan…saya sambil kasih petunjuk. Dia bilang kalo nonton porn movies yah udah pernah lah…cuma lagi inget-inget aja adegan ngisepnya. Dia juga sok berusaha masukkin batang titit saya ke mulutnya…saya bilang jangan dipaksa, entar muntah deh. Eh dia bilang yah ga mungkin juga masuk mulut semua…punya Eddy panjang dan lebih gede dari xxx. Kok bisa yah Ed keras kayak kayu gini…waah bisa ketagihan saya nanti hahahaha

anbee
Author: anbee

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *