Dibuat kentang ukhti cadar yang ngangenin Episode 5

Part 5
Disnilah awal mulanya

Hari ini sengaja ane cuti kerja buat penuhi panggilan pengadilan akibat pelanggaran ane berkendara. Lokasi pengadilan gak jauh dari rumah ane kurang lebih jarak yang sama dengan rumah Cici hanya bedanya ane ke arah stasiun kereta yang terkenal didaerah ane dekat dengan penjara narkotika yang sempat viral jadi lokasi penahan tokoh politik yang sekarang jadi orang besar di salah satu perusahaan BUMN

Waktu menunjukkan jam 6 pagi..dan hari itu ane gak sendirian, ditemani polda yang memang sering ane tinggal karena urusan kerjaan keluar kota. Katanya kangen jalan bareng lagi..padahal ane punya rencna abis dari pengadilan mw kerumah Cici lagi buat ngobrol santai di depan warungnya. Gagal lah rencna itu

Penyerahan dokumen daftar antrian dan ngantri sepanjang kereta udah ane laluin, setalah itu urusan administrasi juga ane selesaikan tinggal menunggu panggilan aj kapan kita bisa ambil surat kendaraan ane yang ditahan.

walopun lama, ane lebih milih jalur mandiri dibandingkan pake calo. Polda juga gak setuju dengan itu. Di sela2 menunggu karena bosen ane update status di WA sambil bilang “menunggu lebih baik”..

Tanpa diduga ada yg mereply status ane yang ternyata adalah Cici yang ngangenin

“Lagi dimana ka?” Tanya Cici. “Lagi dipengadilan nih mw bayar kewajiban akibat pelanggaran”

“Itu ngantrinya sampe panjang gitu y” tanya Cici lagi.. “ya begitu deh, harus sabar..ini aj dari pagi..biasanya sih jam 10 udah selesai” jawab ane

“Ka aku mw curhat nih” lanjut Cici dengan pake emot murung
“Curhat aj, aku dengerin kok, ada masalah apa emangnya” tanyaku penasaran

Tiba-tiba voice chat masuk banyak bgt dan aku sibuk tempelin hape ke kupingku yang lagi disamping polda, agak sulit juga dengerin suara yang gak jelas karena ane lg di tempat ramai dan ane gak bawa headset buat denger lebih jelas

Tiba-tiba Polda nanya “kamu ngapain sih maen hape mulu, ad aku disebelah kamu sibuk terus” jelas Polda sambil nada penasaran. “Ah gak ummi lg ad yg mw di dengerin aj” jawabku. Mungkin naluri seorang istri kali ya lebih tajam.

dengan rasa penasaran langsung bilang “coba aku mw liat apa sih yang dibahas..masa kerjaan Mulu? Gak tau ap kamu lagi cuti, sebel deh kantor kamu tuh” sambil ngambek-ngambek manja

Spontan ane panik polda mulai curiga dengan kegiatan ane dg hape..akhirnya gak pake mikir ane clear chat buru-buru tanpa cerna lagi apa yang Cici omongin..abis itu ane bales lg ke Cici dengan chat buat akhirin obrolan dulu sementara “ci sebentar ya gak bisa denger nih, lagi ditempat rame nanti aj aku tlp kamu ya” ane chat secepat kilat abis itu clear chat lg karena hape udah diminta sama polda

“Nih kamu liat aj sendiri” aku kasih hapeku sambil arahin chat grup kerjaan yang kebetulan emang lg bahas kerjaan harian..ane berharap Cici gak bales chat dlu.. pliss jangan bales dulu..hape lagi di pegang Polda ini…duh rasanya gak karuan dah

Gimana sih hu rasanya pas lg tegang begini keringet dingin plus deg-degan yang bikin adrenalin naek..

Bener aj gak disangka Cici bales chat ane dengan kalimat “semangat ya ka”

Pas bgt notifikasi muncul langsung di baca sama Polda..spontan nanya..”siapa dia?” Tanya Polda dengan muka curiga dan nada yang tinggi

“Itu temen jualan online aku umm, gak percaya liat aj statusnya tuh isinya jualan semua” kataku sambil ngeles deg2n keringet dingin

“Tapi kn jualannya produk cewe semua apa hubungannya dengan kamu” tanya lagi..”emang gak boleh…kn aku mw belajar dari dia gimana caranya expansi bisnis online..itung2 kali aj ummi mw seriusin Frozen food punya aku yang jualannya skg suka-suka” jawab aku sambil nenangin diri dan berusaha ambil itu hape

Pokoknya pagi itu berasa perang dingin yang akhirnya Polda lebih curiga dengan gelagat ane yang maen hape mulu dan Polda juga melek teknologi dia langsung aj tuh export chat dari pencadangan chat ane di WA yang terkoneksi dengan email..

Ane bilang mati lah kalo ad ninggalin jejak..tapi ane positif yakin kalo semua udah ane prepare..pencadangan gak ane aktifin jadi chat ane sampe kapanpun gak ada yang tertinggal di email…fuuh pagi itu bisa bernapas lega…

Ane Skip perang dingin ane dengan Polda y

Setelah abis dari pengadilan, kita pulang kerumah sambil santai dan Polda juga ke kamar buat istirahat dan ngadem di kamar soalnya panas bgt hari itu

Situasi aman ane mulai chat lagi
“Ci maaf tadi gak bisa bales kamu, tadi km ngomong apa aj aku gak denger” pinta diriku

“Aku cuma mau minta maaf ka” kata Cici..”hah! Maaf kenapa? Emangnya kamu ngapain sampe minta maaf?” Jawabku dengan penuh penasaran

“Aku bohong sama kamu” jawab Cici
“Bohong apaan?” Kataku. “Sebenarnya namaku bukan cici, itu nama anakku” kata dia lagi..

Aku terdiam aj nanggapin hal ini dan aku gak bales untuk sesaat

“Ka marah y aku bohongin?” Tanya Cici. “Eh gak, aku gak marah kok ci” jawab diriku, aku malahan makasih kalo kamu udah mw terbuka denganku. Aku juga ada bohong sama kamu ci” jawab diriku

“Aku udah nikah juga ci, mungkin kamu gak nanya tapi ini wajib kamu tau biar kamu sadar kamu komunikasi dengan siapa” jawab aku dengan tegas

“Aku gak masalah kok ka dengan status Kaka karena kita udah sama-sama punya pasangan jadi kita gak bakal tabu ngomongin sesuatu yang sifatnya keluarga” jawab Cici

“Jadi nama kamu siapa nih? Aku malah udah biasa manggil kamu Cici nih” tanya diriku

“Oiya namaku Reka (samaran lagi ya, kalo yang kenal ada suku kata yang diganti atau dihilangkan bisa jadi nama asli)

“Wkwkw jauh bgt nama kamu Cici ke Reka, kirain aku kamu chines loh makanya aku penasaran” bales aku

“Nama anakku Citra (nama samaran lagi ya)” sambung dia lagi.

“Aku manggilnya tetep Cici aj ya, rasanya aneh manggil nama orang yang udah lama dikenal trus berubah” kataku sambil emot ketawa

“Yaud terserah Kaka aj deh mw manggil ap, hahahaha” kata dia lagi

“Emang mw ngobrol apaan sih tadi pagi sampe voice banyak bgt” kataku

“Aku mw tanya ka tapi jangan marah ya” kata dia

“Kaka pernah begini sama orang lain gak selain aku?” Kata dia

Deggg….sial pertanyaan yg sulit dijawab..baru aj abis mengakui kesalahan…masa harus bohong lagi sih…duh gimana jawabnya ya

“Ehmm begini tuh gimana maksudnya ci?” Jawab diriku buat mempertegas

“Ya Deket sama banyak cewe selain aku” kata dia

“Ya banyak lah aku Deket sama cewe, temen kantor aku, ibuku, sodaraku, temen2ku. Banyak kan aku Deket sama cewe cewe”. Kataku sambil ngeles berharap ini bukan kebohongan

“Ih kaaaa…maksudku sedeket ini kaya yg kita lakuin selain sama istri kamu?” Tanya dia lagi buat mempertegas

Duh sumpah ini pilihan yang berat buat jawab pada saat kita proses pendekatan awal dengan TO karena kita harus pilih jawaban yang logis dan bisa dipertahankan

“Tadi udah aku jawab kn ci, aku Deket sama siapa aj…jadinya gak perlu aku jawab lagi pertanyaan kamu yang berulang itu ya” kata diriku

“Iya deh ka aku paham, tapi kenapa Kaka aktif di *aplikasi ijo* pasang muka asli lagi disana” tanya lagi dengan nada curiga

“Aku nyari temen ngobrol aj ci, aku juga gak sembarang orang aku ajak ngobrol, orang tertentu aj yang buat aku menarik perhatian untuk diajak ngobrol dan itu adalah kamu” jawab diriku berharap segera berakhir nih obrolan macem ini

“Iya kak gak usah aktif lagi deh di aplikasi itu, masa aku banyak yang nawarin BO begitu sama ngajakin ML aku…masa yang ngajak pertemanan juga banyak bgt padahal aku pasang Poto profil cuma begitu” kata Cici

“Lah kamu sendiri ngapain aktif di aplikasi ijo?” Tanya diriku semakin penasaran

“Ehmmm….disuruh temen” kata dia
“Temen? Cowok?” Ane bales dengan Nada cemburu
“Gak lah ka..temen cewe dan beberapa ibu-ibu juga, katanya buat hindarin rasa bosen aj kalo lagi dirumah” kata dia lagi

WHAT , pikiran ane langsung gak karuan, yang rekomendasiin ternyata ibu-ibu sekitar rumah dan temennya. Apa apan ini..apa dia salah bergaul atau berada dilingkungan yang gak pas..ane paham sih daerah tempat tinggal dia ini emang daerah dimana cewe cabe cabean gampang dicari (menurut temen ane ya..ane sih belom nyari2)

Apa benar begitu hu? Coba yang tau lokasi ane dimana…

“Aku pikir kaya aplikasi buat bercanda-canda gitu ka, gak taunya isinya otaknya pada mesum semua ya..bahkan ada cewe yang ngajakin lesbi sama aku..ya aku cuekin aj itu semua yang ngajakin”

“Trus kenapa kamu terima pertemanan aku? Kamu juga gak tau kn sifat aku gimana dan tujuan aku apa?” Kata diriku

“Aku liat kamu beda kayanya ka, dari awal aj udah salam trus profilnya juga sopan, adem aj liat profilnya” kata dia

“Ah ge er nih aku kamu gituin”
“Beneran dah dari sekian banyaknya yang ngajak pertemanan cuma kamu doang yang sampe hari ini ngobrol sama aku” kata Cici lagi

anbee
Author: anbee

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *